Tajuk Yang Tidak Rasmi : Sedikit Cerita dan Nasihat Buat Lelaki dan Perempuan (Suami Isteri)

Selesai pembacaan sebuah buku kecil berbahasa Indonesia yang sarat dengan kisah seorang isteri, ibu dan menantu iaitu Latifah al-Suli atau nama sebenar Latifah binti Husin. Mungkin ada yang bertanya siapakah dia? Kenapakah saya memilih namanya untuk diberikan sedikit pujian? Beliau adalah isteri kepada Hasan al-Banna. Menantu kepada Abdul Rahman al-Banna dan Hajjah Ummu Saad.

Dalam masa satu jam Alhamdulillah dapat saya selesaikan pembacaan yang menghampiri seratus mukasurat dalam buku Persembahan Cinta Isteri Hasan al-Banna karangan penulis Muhammad Lili Nur Aulia. Pada mulanya saya terasa mengantuk untuk meneruskan pembacaan akan tetapi sehelai demi sehelai muka surat dibuka menambahkan rasa ingin meneruskan pembacaan sehingga selesai.

Dalam bahasa yang mungkin tidak tersusun saya ingin menulis sedikit ringkasan dan kesimpulan dari sebuah kisah yang mana inilah satu sejarah yang berlaku di mana menunjukkan seorang insan bernama wanita mampu menggegarkan dunia. Saya tidak mahu dikatakan tidak memuji Ummahat al-Mukminin isteri-isteri Nabi Muhammad SAW. Mereka adalah yang terbaik. Saya coretkan di sini agar dapat dicontohi buat tatapan para gadis, wanita yang mahukan satu perubahan yang baik dari seorang wanita yang lahir pada tahun yang berlalu tidak jauh dari kita.

Hebatnya seorang wanita adalah berasal dari didikan keluarganya. Lihatlah bagaimana Ibu Hasan al-Banna memilih seorang wanita yang ingin dijadikan isteri kepada anaknya, dipilih kerana bacaan al-Quran dan akhlaknya. Pakej yang ada pada diri Latifah al-Suli membuatkan dirinya layak bergelar isteri kepada Hasan al-Banna.  Inilah yang telah diaturkan Allah SWT dalam qada dan qadarnya. Di sini jugalah dilihat satu kehebatan yang tidak tertanding nilainya apabila cinta Latifah dan Hasan al-Banna bersatu tanpa cinta sebelum pernikahan. Maksiat dan dosa percuma dilakukan sebelum pernikahan berlaku. Bagaimanakah kita mengharapkan sesuatu yang hebat.. Anak-anak yang lahir akan menjadi hebat.. (mengalir air mata saya mengucapkannya kerana diri saya yang tidak seberapa dan mengenang dosa-dosa lalu)

Kembalilah kepada jalan Allah wahai orang muda seusia saya juga.. Anda belum terlambat lagi sedar dari buaian mimpi dunia.. Kamu mengharapkan akan berkahwin. Pilihlah apa yang disuruh Nabi Muhammad SAW. Semua tahu hadith itu. Kecantikan, kebangsawanan, keturunan dan Agama.. Agama yang menjadi titik mula pemilihan seorang isteri.. Wahai pemudi Islam.. Andai lelaki yang baik datang ingin menikahimu janganlah menolaknya.. Insyaallah ada kebaikan padanya. Bukan bermaksud tidak boleh memilih tetapi setelah dipersetujui keluargamu.. Maharmu yang rendah, maruahmu yang tinggi.. (Saya tidak mahu komen tentang mahar yang tinggi atau rendah.. Jangan membebankan.. sesungguhnya seorang lelaki lebih bersyukur apa yang didapatinya dalam keadaan rela hati dan terbuka)

Apabila sudah berkahwin nanti dasari rumah tangga dengan agama.. Kita sama-sama memperingatkan antara satu dengan lain. Kita sama-sama berusaha membaiki rumahtangga sedia ada. Yang belum berkahwin persiapkan diri dengan ilmu agama. Wang ringgit , persedian harta benda bukanlah utama andai tidak ada ilmu untuk menguruskannya.

Wahai wanita yang bakal bergelar isteri dan sudah bergelar isteri..jangan lupa menjaga maruahmu.. Jangan jadi tubuh badanmu tonton selain suamimu.. Jangan lupa sentiasa berhias pada suamimu.. Suamimu bukan inginkan kesempurnaan.. tetapi cukup apa cukup pada kebiasaan.. bekerjasama dalam rumah tangga.. Jangan sembunyikan perasaan dan buruk sangka pada suami atau isteri…Sikap percaya suamilah Isteri Hasan al-Banna dapat menjaga perasaan dan dirinya sekaligus menjadi penguat semangat kepada Hasan al-Banna.. Jangan cemburu buta.. Takkan ke mana.. Rosaknya rumahtangga andai tiada sikap saling percaya..

Cuba dan cuba sedaya upaya wahai isteri dan juga suami.. wujudkan suasana beragama di dalam rumah yang dibina.. Solatlah berjemaah walaupun sekurang sekali waktu sahaja dari lima.. Saya yakin dan percaya Allah akan memlihara keluarga itu.. Ajarkan isteri untuk bercukup apa yang ada.. Jangan lupa wahai suami hadiahkan isteri akan dengan kasih sayang kerana Allah.. Apa yang perlu anda lebih tahu bagaimana romantiknya…

Yang sudah berkahwin jangan lupa anda bukan berkahwin suami isteri… Ingatlah ia adalah perkahwinan yang menghubung dua keluarga.. Mentua dan besannya.. Berusahalah mengenal ahli keluarga sesame sendiri.. Suami perkenalkanlah ahli keluarga kaum kerabatmua kepada isteri dan isteri juga jangan hanya perkenal ahli keluarga terdekatmu sahaja.. Silaturrahim akan terbentuk dan keluarga menjadi aman bahagia.. (Perkara ini bukan perlu seminggu dua untuk kita kenal.. ambillah masa.. sekurangnya berjumpa di jalanan, bertempuh bahu kita kenal ini adalah keluarga.. ini rakan…)

Isteri… suami balik kerja kadang-kadang mungkin serabut.. jangan biar rumahnya juga begitu.. sekurangnya sedap mata memandang.. (Saya tujukan buat semua isteri-isteri di luar sana termasuk isteri saya di rumah.. Alhamdulillah isteri saya ni pembersih sikit kecuali jarang-jarang.. Jangan marah ya…)) Kadang-kadang anak-anak yang selerakkan barang permainan mereka..

Jangan marahkan anak-anak terutama mereka yang masih bayi.. cuba sedaya upaya jangan tinggikan nada suara.. berkata tidak baik kepada anak-anak.. Doakan mereka.. dodoikan dengan lagu selawat dan bacaan quran.. nasyid yang berfaedah.. Biarlah anak-anak kenal Allah, Nabi , Malaikat dan sesuatu yang baik.. Takkan anak-anak perlu dikenalkan kepada boboiboy, doremon, ultraman, superman dan sebagainya.. Alangkah rugi andai perkara pertama yang anak-anak kenal adalah perkara tidak berfaedah.. Cuba kita elakkan.. semangat dari suami sahaja untuk berubah tidak akan cukup andai isteri tidak bersama-sama menjadikan mereka sebagai tempat yang dikatakan sekolah yang pertama bagi anak-anak… Zikirkan sesuatu ditelinga anak bukan lagu tidak berfaedah…

Anak-anak yang akan lahir nanti.. yang sudah lahir niatkan untuk Islam.. Latih mereka mengenal agama.. Banyak buku rujukan, tanyalah yang pakar.. Ajarkan mereka dengan apa yang diajarkan Islam.. Bacalah buku karangan Abdullah Nasih Ulwan iaitu Tarbiyatul Aulad Fil Islam (Pendidikan ANak-Anak Di Dalam Islam) Cari di JAKIM yang terjemahan.. Dalam ini sarat pelbagai perkara..

Wahai Suami.. Saya pun sama.. Jadikan rumahtangga kenangan terindah bagi isteri.. Bukan mimpi ngeri..Jaga sebaik mungkin.. Berusaha menjadikan rumah tangga sebagai rumah tangga yang terbaik..

Saya bukan menulis semua di atas untuk mengatakan semuanya saya sempurna.. Ada juga masam manis, pahit, pedas.. Tetapi saya cuba, berdoa, bertawakal agar dapat mencontoh sedikit daripada keperibadian Nabi Muhammad SAW, Para Sahabat, Tabiin, Ulama, Tokoh Islam dan lain-lain lagi tokoh yang baik.. Bagi lelaki yang membaca jadilah suami yang terbaik… Bagi wanita yang membacanya jadi Isteri yang terbaik…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s