Taaliq Kepada Isteri yang Malas….

Terkejut juga mendengar seorang suami mentaaliq isterinya jika malas jatuh satu talaq ke atasnya. Kisah ini diceritakan seorang rakan kepada saya mengenai kisah tersebut. Katanya seorang isteri kepada rakannya adalah seorang yang berat tulang untuk melakukan kerja rumah, menjaga anak dan sebagainya. Pendek kata segala sifat malas yang bertakhta dalam dirinya adalah mencapai tahap maksimum. Mungkin kerana tidak tahan dengan isterinya maka dia melafazkan taaliq tersebut. Isteri tersebut menangis tersedu2 sehingga insaf dan bertaubat. Akhirnya si isteri sedar dan mengubah sikapnya dengan melakukan perkara yang lebih baik dari sebelum ini..

Dalam Fiqh al-Manhaji ada menyebut mengenai taaliq talaq. Ia bermaksud suami menggantungkan jatuh isterinya dengan sesuatu sifat atau syarat yang dikaitkan dengan isteri atau orang lain. Sebagai contoh, suami menggantungkan jatuh talaq isterinya dengan kedatangan seseorang, atau perbuatan tertentu yang dilakukan oleh isteri atau orang lain. Contoh talaq yang dikaitkan dengan sifat ialah suami berkata kepada isterinya : “Kamu tercerai dengan kedatangan ayahmu” atau “kamu tertalaq dalam bulan ramadam”. Apabila ayahnya datang atau masuk bulan Ramadan maka jatuhlah talaq. Contoh yang berkaitan dengan syarat ialah suami berkata kepada isterinya: “Kamu tertalaq apabila keluar dari rumah ini”. Oleh yang demikian maka jatuh talaq tersebut.

Talaq taaliq akan menyebabkan perkara-perkara disyaratkan berikut:

  • Tidak jatuh selagi sesuatu yang disyaratkan belum berlaku.
  • Kehidupan berumahtangga masih kekal dengan segala hukum dan kewajipan selagi syarat yang dikaitkan dengan talaq belum terjadi walaupun pasti berlaku. Contohnya : “Apabila ramadan tiba tertalaqlah kamu”.
  • Talaq jatuh sebaik sahaja syarat yang berkaitan berlaku. Suami tidak perlu melafazkan buat kali kedua.

Pada pendapat saya tindakan suami tersebut boleh dikatakan betul dan mungkin ada juga salahnya. Mungkin si suami sudah menasihati isterinya berkali-kali namun tidak termakan ajar. Salah yang mungkin wujud di sini apabila suami menyandarkan sesuatu pada yang akan terjadi dengan cepat contohnya apabila tiba hari, minggu atau bulan. Ini akan membawa jatuhnya satu talaq atas isteri.

Sebaiknya digunakan apa yang Nabi Muhammad SAW ajarkan pada kita (Suami) apabila ingin menegur isteri. Gunakanlah cara terbaik menegurnya, tinggalkan tempat tidur bersama dan lain-lain lagi.

Sesungguhnya bagi suami isteri apabila disatukan, pada masa itu telah wujud satu tanggungjawab yang akan ditunaikan pada diri masing-masing. Apabila suami salah tegurlah dengan baik kerana “ego” suami mungkin ada. Pada isteri apabila ditegur akan kesilapan pohonlah kemaafan dari suami secepat mungkin. Memahami antara satu dengan lain adalah kunci kebahagian rumahtangga. Apabila suami susah, isteri tenangkan dia. Saling bekerjasama, memahami adalah kunci rumahtangga berpanjangan hingga akhirnya. Jangan terlalu memaksa suami yang kadang-kdang menimbulkan perkara tak diingini..

(Sebarang komen amat dialukan bagi memperolehi kebaikan bersama)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s