Marahku pada anak-anak murid…(Aku Seorang Guru)

Hari ini terjadi satu peristiwa yang amatku sesali. Aku memarahi anak-anak muridku yang nakal-nakal di dalam kelas. Apabila berfikir semula adakah marahku patut ditujukan ataupun tidak. Sememangnya aku tidak menggunakan rotan, kayu pembaris, paip getah dan sebagainya untuk melampiaskan nafsu ammarahku pada mereka.

Kesalahan murid sememangnya patut ditegur dengan berhikmah sekali. Marahku hanya meninggikan suara menyuruh mereka diam sahaja. Alangkah mereka seperti ketakutan kepadaku dan pengajaran untuk hari ini seolah-olah terbantut seketika. Alhamdulillah ‘mood’ ku tidak hilang begitu sahaja.

Sebagai guru anak-anak murid adalah tanggungjawab kita. Ibu bapa mereka menghantar mereka untuk kita didik sebaiknya. Bukan untuk dimarahi dan ditengking ikut suka. Sayang seorang guru pada anak murid ternyata seperti anak-anak sendiri.

Biarpun marah seorang guru bukan bererti guru membenci dan tidak sayangkan anak muridnya. Amanah yang diberi akanku jaga sebaiknya. aku akan memberi mereka ilmu sekadar kemampuan yang ada insyaallah…

nantikan coretan akan datang,……

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s