Monthly Archives: February 2010

Soalan 32 – Hukum Orang Islam Menyambut Valentine’s Day

LATIHAN BELAKANG

Valentine’s Day atau “Hari Kekasih” sebagaimana yang difahami ialah hari di mana dua orang yang berkasih saying atau sepasang kekasih yang bercinta meraikan percintaan dan kasih saying mereka.

Mengikut sejarah, Valentine adalah nama bagi seorang paderi Kristian yang giat menyebarkan agama tersebut di Rom ketika permerintahan Raja Rom yang bernama Claudius II. Pada masa pemerintahannya, Claudius II telah memenjarakan orang kristian kerana mengamalkan agama yang bertentang dengan agamanya. Oleh itu Valentine beragama Kritian, beliau juga telah ditangkap dan disekda dalam penjara. Beliau akhirnya dijatuhi hukuman bunuh pada 14 Februari. Dikatakan sebelum beliau mati beliau sempat mengutuskan surat cinta kepada kekasihnya yang bertandatangan ‘From your Valentine’ (daripada  Valentine)

Orang Kristian menganggap Valentine seorang yang mulia kerana sanggup berkorban dan mati demi kasih dan sayangnya terhadap agama kristian dan penganutnya. Maka orang Kristian mengambil sempena 14 Februari untuk meraikan hari kekasih demi memperingati hari kematian paderi mereka, Valentine

HUKUM MERAYAKAN VALENTINE’S DAY BERDASARKAN AL-QURAN

Berdasarkan firman Allah SWT : Surah al-Imran ayat 85:

وَمَنْ يَبَْتَغِ غَيْرَ الإِسْلاَمَ دِيْنًا فَلَنْ يُقْبَلُ مِنْهُ وَهُوَ فِيْ الآخِرَةِ مِنَ الخَسِرِيْنَ

Dan sesiapa yang mencari agama selain agama Islam, maka tidak akan diterima daripadanya, dan ia pada hari akhirat kelak dari orang-orang yang rugi.

HUKUM MERAYAKAN VALENTINE’S DAY BERDASARKAN HADIS

Hadis hukum merayakan Valentine yang diriwayat Muslim :

عن أبي سعيد الخدري قال رسول الله صلى الله عليه وسلم لتتبعن سنن الذي من قبلكم شبرا بشبر وذراعا بذراع حتى لو دخلوا في حجر ضب لاتبعتموهم قلنايا رسول الله اليهود والنصارى، قال فمن؟

Daripada Abu Said al-Khudri Rasulullah SAW bersabda kamu akan mengikut jejak langkah umat- umat sebelum kamu, sejengkal demi sejengkal, sehasta demi sehasta sehingga jikalau mereka masuk ke lubang biawak pun kamu akan mengikut kamu. Sahabat bertanya, ya Rasulullah. Apakah Yahudi dan Nasrani yang dimaksudkan? Nabi SAW menjawab “Siapa lagi kalau bukan mereka.”

PENDAPAT DAN PANDANGAN ULAMA

Fatwa al-Sheikh Muhammad Bin Soleh al-Uthaimin (Ahli Majlis Fatwa Arab Saudi). Beliau berkata: “Menyambut hari kekasih hukumnya haram atas alas an berikut:

Pertama: Ianya perayaan bid’ah yang tiada asas di dalam sayariat Islam.

Kedua: ianya membawa kepada kelalaian jiwa umat Islam disebabkan perkara yang remeh- temeh seumpama ini serta menyalahi petunjuk umat yang terdahulu (Salafus Soleh), maka tidak halal pada hari tersebut untuk menunjukkan apa- apa yang berbentuk perayaan sama ada pada makanan, minuman, pakaian atau bertukar- tukar hadiah dan sebagainya.

Fatwa Imam Ibnu al-Qayyim, beliau berkata: “Memberi penghormatan kepada sesuatu acara atau perayaan kafir yang khusus bagi mereka, telah disepakati bahawa hukumnya adalah haram. Begitu juga keadaannya jika memberi penghormatan atau sama– sama menyambut hari raya dan puasa mereka dengan mengucapkan “Selamat Hari Raya” atau seumpamanya. Bagi yang mengucapkannya kalaupun tidak sampai ke tahap kekafiran, paling tidak ia merupakan satu perbuatan haram. Samalah seperti orang yang turut sama mengikuti orang kafir yang menyembah salib atau seumpamanya. Bahkan lebih besar dosanya di sisi Allah dan lebih dimurkai daripada melakukan perbuatan minum arak atau membunuh. Kerana itu, masih ramai orang yang kurang memahami dan menghayati agama, mudah terjerumus dalam satu perbuatan tanpa menyedari buruknya perbuatan tersebut. Begitu juga keadaannya bagi orang yang bertangungjawab, membiarkan perbuatan maksiat, bida’ah atau kekufuran maka ia telah menyiapkan diri untuk mendapat kemarahan dan kemurkaan Allah.

KEPUTUSAN MUZAKARAH FATWA KALI 71

Setelah meneliti hujah-hujah dan pandangan yang dikemukakan oleh ahli-ahli, Muzakarah berpandangan bahawa ajaran Islam amat mengutamakan kasih sayang dan tidak ada hari tertentu di dalam Islam bagi meraikannya.

Oleh itu, Muzakarah bersetuju memutuskan bahawa amalan merayakan Valentine’s Day tidak pernah dianjurkan oleh Islam. Roh perayaan tersebut mempunyai unsur-unsur Kristian dan amalannya yang bercampur dengan perbuatan maksiat adalah bercanggah dan dilarang oleh Islam.

Advertisements

Soalan 31- Pembahagian Harta Pusaka

S: Assalamualaikum……saya ingin bertanya tentang pembahagian harta pusaka.arwah datuk sy telah meninggal dunia…tp harta peninggalannya itu tidak dibahagi sama rata…dia hanya mewariskan pada stu nama sahaja mungkin itu anak kesayangannya kot.tp tiada siapa pun tahu dan setuju dengan tindakannya.selepas kematiannya baru anak2nya mengetahui…salah sorang dari anknya pergi ke pejabat tanah dan mengetahui bahawa datuk sy mengankat sumpah bahwa dia tiada ank yang len hanya nama yg dia bahagikan hartu saja ank dia…mungkin dia temkn hasukan kot…di sini saya ingin kepastian dan bagaimana cara nak dapatkan balik harta dan nk bahagikan balik sama rata walaupun hartanya tak banyak..itu hak ank2nya.dan ank2nya berhak dapat walaupon ckit……………………………….inginkan kepastian.

J:  Syeikh Yusuf al-Qardawi ada menyebut dalam kitabnya Halal Wa al-Haram Fi al-Islam tentang pembahagian harta pusaka adalah hendaklah dibuat secara adil. Tidak boleh hanya memberikan kepada sebelah pihak sahaja atau kepada seorang anak sahaja. Sedangkan seseorang itu mempunyai tanggungan yang ramai.

Seorang ayah wajib berlaku adil didalam pemberiannya kepada semua anak-anaknya, agar mereka membuat kebaikan yang sama kepadanya juga. Haram keatas si ayah melebihkan seorang anak dari yang lain dengan sesuatu pemberian atau peruntukan tanpa sebarang sebab dan keperluan kerana perbuatan seperti itu akan menyebabkan anak-anak yang lain terasa hati, dan membangkitkan api  permusuhan dan kebencian di antara mereka. Begitu juga dengan ibu dalam permasalahan ini. Nabi SAW bersabda:

اِعْدِلُوا بَيْنَ أَبْنَائِكُمْ ، اِعْدِلُواْ بَيْنَ أَبْنَائِكُمْ ، اِعْدِلَواْ بَيْنَ أَبْنَائِكُمْ

Maksudnya: “Berlaku adillah terhadap anak-anakmu! Berlaku adillah terhadap anak-anakmu! Berlaku adillah terhadap anak-anakmu! (Riwayat Imam Ahmad, al-Nasaie dan Abu Daud)

Di dalam masalah perwarisan, tidak boleh seorang ayah menghalang sesetengah anaknya dari mewarsi hartanya. Tidak boleh dia menghalang anak-anak perempuan dari pewarisan, ataupun menghalang anak-anak isteri yang tidak disayanginya.

Begitu pula seorang kerabat mengharamkan pewarisan kerabatnya yang berhak mendapat pewarisannya dengan melakukan tipudaya. Ini kerana pewarisan itu adalah suatu peraturan yang telah ditetapkan oleh Allah SWT dengan kehendak-Nya, keadilan-Nya dan kebijaksanaan-Nya. Dia telah menetapkan pemberian kepada semua orang yang berhak untuk menerima haknya, dan Dia telah memerintahkan semua manusia supaya patuh kepada apa yang ditetapkan-Nya dan disyariatkan-Nya. Maka barangsiapa yang menyalahi peraturan ini dalam hal pembahagian warisan harta pusakanya dan membuat selain dari apa yang dibataskan oleh Allah SWT, maka hal itu samalah seperti dia telah menuduh tuhannya sendiri.

Allah SWT menyebut permasalahan pewarisan ini dalam tiga ayat di dalam al-Quran. Dia berfirman di penghabisan ayat yang pertama:

Maksudnya: lbu-bapa kamu dan anak-anak kamu, kamu tidak mengetahui siapa di antaranya yang lebih dekat serta banyak manfaatnya kepada kamu (pembahagian harta pusaka dan penentuan bahagian masing-masing seperti yang diterangkan itu ialah) ketetapan dari Allah. Sesungguhnya Allah adalah Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana. (Surah al-Nisa’: 11)

Menjawab persoalan yang diajukan berkenaan untuk dapatkan hak tuan/puan dinasihatkan kepada tuan/puan bertemu dengan pewaris harta berkenaan dan berbincang secara baik. Wujudkan orang tengah yang boleh mengadili permasalahan itu dengan baik. Mungkin dengan apa yang dilakukan akan dapat membuka ruang terbaik di dalam permasalahan yang berlaku.